Ultimate Cheap Guide To Explore Bangkok for Songkran Festival! Day 3

Umm.. I should post about this a month ago right after I went to Bangkok to celebrate Songkran. But, gak ada kata terlambat tuk memulai semuanya kan?

Setelah cape cape dan tidur dengan nikmat di hari pertama dan main air di hari kedua, di Day 3 ini kita semua nyebutnya “Wisata Religi Thailand” alias fokus jelong jelong di sekitaran Sungai Chao Praya.

Day 3 – Morning Time

Yes, karna rencana Wisata Religi” yang kita bikin ini rada padet, kita mutusin untuk jalan lebih pagi dengan alasan biar gak rame dan yang paling penting gak kena cipratan air selama jalan kaki dari hostel ke statiun BTS Chong Nongsi. Jalan-jalannya ini kita bagi 2 mengingat kita gak mau bau bauan lah yaa seharian, jadi untuk pagi hari, fokus ke temple temple yang ada di dekat Chao Praya dan malemnya kita pindah ke Asiatique yang juga ada di bagian selatan (moga-moga bener yaa di bagian selatan.. yang nulis kadang suka buta arah soalnya). Yaudah, berikut gue jabarin wisata yang pagi hari ya!

How to go to Chao Praya line / Saphan Taksin Pier

Sebenernya sih jalur ini pasti udah ditulis hampir oleh semua blogger yang jelong jelong ke Bangkok. Tapi yaa biar gak kalah set dan bikin kalian pada baca, gue tulisin juga deh. Menuju Chao Praya ini gampil kok, tinggal naik BTS Silom line (warna hijau) dan turun di stasiun Saphan Taksin trus keluar di exit 1 dan 2. Pilih exit 1 kalo kalian mau menuju utara sungai Chao Praya alias mau ke Wat Arun, Grand Palace dan Wat Pho. Pilih exit 2 kalo kalian mau menuju bagian selatan sungai Chao Praya alias klo mau menuju Asiatique. Sebenernya jalurnya sih sama aja gak ada bedanya, tapi entah kenapa dibedain, mungkin buat pecah konsentrasi penumpang.

Saphan Taksin – Wat Arun

Well, again, jalur ini juga sebenernya pasti udah ditulis sama blogger lain. Cara paling murah ya gampil, tinggal naik perahu dengan BENDERA WARNA ORANGE, inget yaa ORANGE bukan BIRU karna yang biru itu lebih mehong. Naik perahu Bendera Orange ini harganya cuman 15 baht dan berhenti di beberapa pier. Selain lebih murah, jumlah penumpang di kapal juga lebih banyak sih daripada yang bendera biru. Oiya, yang bendera orange ini juga gak ada booth penjualan tiket, jadi pas sampe pier, kalian cari aja tulisan “Orange Boat”, trus antri bareng penumpang lokal dan mbak mbak atau mas mas kernet akan nagih uang tiket 15 baht sebelum berangkat.

Kalo kalian pada mau agak nyaman dan gak dempet-dempetan, sok naik aja kapal yang berbendera biru yang harganya 40 baht. Based on pemandangan mata gue, nama kapalnya ini “Tourist Boat”, dengan jumlah pemberhentian yang lebih sedikit dari kapal orange dan tampaknya lebih nyaman deh bentukan kapalnya (maklum seumur-umur gw gak pernah naik yang warna biru dengan alasan rasional: “Klo ada yang lebih murah dan rutenya sama aja ngapain yang mahal”)

Sejatinya, kalo kalian naik Orange boat ini, pemberhentian tempat wisata yang utama itu ada di Pier Wat Pho baru ke Grand Palace. Namun karna pier Grand Palace lagi di renov, jadi si empunya kapal pada berpindah haluan untuk nurunin penumpang ke pier Wat Arun dulu. Jadi akhirnya yaaa rombongan pada ke Wat Arun dulu dah.

Wat Arun

Kay, buat yang belom pernah kesini, let me inform you a bit about this temple. Berdasarkan Wikipedia, Wat Arun (atau yang kadang disebut dengan Temple Of Dawn), Wat Arun is among the best known of Thailand’s landmarks and the first light of the morning reflects off the surface of the temple with pearly iridescence. Although the temple had existed since at least the seventeenth century, its distinctive prang (spires) were built in the early nineteenth century during the reign of King Rama II. (Maap yaa gue kopas langsung, lagi males bray translate ke bahasa Indonesia LOL).

Buat masuk ke dalam templenya dikenain biaya 100 baht per orang dan tidak dapet minum yaa, cuman tiket doang. Yang utama disini sih sebenernya sih main temple Wat Arun yang kalo kalian niat, bisa naik sampe atas dan bisa melihat pemandangan sekitar Sungai Chao Praya. Tapi sedihnya, pas kita kesana, kita gak bisa ke atas karena masih di renovasi bagian puncaknya. Meski begitu tetep asik sih buat first timer karna banyak spot foto buat dipajang di Instagram kalian. Berikut gue kasih contoh foto-foto dari Wat Arun yak(maaf klo ada yang rada narsis, maklum namanya juga berasa turis).

Tips: Buat kalian yang doyan banget belanja dan kebetulan banget kekurangan baht, di Wat Arun itu ada lokasi penjual oleh oleh yang jago banget dah berbahasa Indonesia dan sebagian dari mereka nerima uang rupiah juga buat transaksinya. Jadi bisa dimanfaatin ya gaes. 

Sebenernya gak dibutuhin waktu yang lama untuk berkeliling Wat Arun, paling sediain aja sekitar 1 jam untuk keliling dan 2 jam kalo kalian sekalian belanja bareng ibu ibu yaa.. pasti mereka rada brutal hahaha. Kelar dari sini, kita lanjut menuju Wat Pho untuk melihat Reclining Buddha yang terkenal itu.

Wat Pho

Dari Wat Arun ke Wat Pho kita harus menyebrang naik transit boat. Per tanggal gue kesana (15 April 2017), harga tiket transitnya udah naek gaes. Sebelumnya 3 baht, sekarang jadi 4 baht per orang. Jaraknya gak jauh juga sih sebenernya, cuman selemparan batu klo kata mba Feni Rose. Dari pier Wat Pho, cukup jalan kaki aja kok untuk menuju Wat Pho temple. Tinggal lurus dan nyebrang sekali, langsung bisa masuk deh.

Tiket masuk ke Wat Pho juga sama, yaitu 100 baht per orang. Enaknya, harga tiket di Wat Pho itu udah termasuk satu botol air minum 330ml (ini penting gue tulisin, karna di gambar tiketnya itu kaya botol 600ml -njir gue pelit banget yaa). Bentukan Wat Pho ini lebih teratur sih menurut gw, karna sama pihak pengelola kuil udah dibuat dengan alur melingkar, jadi lebih enak buat dijelajahi.

Tempat utamanya adalah patung Reclining Buddha yang besar banget dan super terkenal itu. pas masuk, kalian akan diajak ke bagian belakang patung dan kemudian memutar lagi sampe ke bagian kepala dan kembali lagi ke bagian kaki (plis jangan bingung yaa.. intinya masuk dari kaki keluar lagi dari kaki gitu deh).

Rame udah pasti, tapi kalian kudu sigap klo mau foto keren gitu. Di dalam templenya ada 3 spot yang disediain untuk kalian mejeng dengan background patung tersebut. Di bagian pertama itu buat kalian yang pengen dapet bagian kepala Buddha dengan jelas, bagian kedua untuk background kepala dan sebagian badan dan bagian ketiga yang paling ujung untuk background yang lebih keliatan kepala dan badan Buddha. Based on percobaan gue, lebih enak untuk foto di bagian ketiga (yang di ujung deket pintu keluar) karena lebih pas klo kalian mengandalkan kamera hengpon. Klo kalian bawa kamera hits, gak masalah kok dimana aja. Yang penting inget yaaa harus antri jangan kek wisatawan lain yang doyang banget nyeruduk antrian. Berikut contoh foto narsisnya (yang foto gue sendirian itu gue ambil tahun 2014, soalnya yang trip kali ini gw cuman jadi potograper kak).

img_4666

img_4656

Nah nah, udah kelar dari Wat Pho, sebenernya kita berencana mau lanjut ke Grand Palace, tapi terpaksa dibatalin karna rombongan udah laper dan sebagian dari kita udah pada pernah ke Grand Palace, jadi males kesana untuk kedua kalinya. Selain itu, harga tiket yang mahal, 500 baht per orang juga jadi alesan kita sih. Udah bayar mahal, tetep kurang maksimal karena ada beberapa bagian yang tidak bisa dikunjungi mengingat tahun ini Thailand masih dalam masa berkabung. Jadi akhirnya kita putuskan untuk langsung balik ke kota dan menuju Terminal 21 untuk makan siang yang murah lagi meriah.

Oiya, as informed di atas, karna kita diturunin di pier Wat Arun, maka untuk balik lagi ke pier Saphan Taksin, kita kudu balik lagi kesana. Alhasil keluar receh lagi 4 baht per orang dan pulangnya itu balik lagi naik Orange Boat seharga 15 baht.

Terminal 21 

Untuk menuju Terminal 21 Mall dari BTS Saphan Taksin, rutenya itu kita naik BTS yang ke arah National Stadium trus turun di Stasiun Siam (CEN) dan pindah ke arah Bearing dan turunnya di stasiun Asok. Mall Terminal 21 ini langsung terkoneksi dengan stasiun Asok, jadi kalian gak bakal kesulitan kok untuk nyari mall nya.

Lanjut… Karna udah lapar, rombongan langsung menuju Pier 21, yang merupakan Food Court Terminal 21. Sistem payment food courtnya itu macam resto Eat & Eat yang ada di Jakarta, kalian harus nuker uang cash dengan kartu sebelum melakukan pemesanan di masing-masing kios. Sebagai catatan aja nih, klo misalnya perut kalian gak gragas, nuker 200 baht itu lebih dari cukup lho karna makanan disini relatif lebih murah daripada makan di international franchise macam KFC.

Sebagai contoh aja nih, favorit gue itu menu Nasi Ayam Hainan ukuran large (ayamnya yang large, nasinya mah tetep seiprit) klo gak salah 90 baht doang. Rasa teruji dan bersih lho. Sama satu lagi itu Mango Sticky Rice large seharga 70 baht doang!! Semua anggota rombongan pun pada setuju klo Mango Sticky Rice nya endol dan murah lho plus bersih lagi. Sayangnya, gue belom sempet mengabadikan bentuk dari Mango Sticky Rice karna udah super kelaparan pake banget, jadi langsung lah itu dihajar tanpa tedeng aling aling. Kelar makan, akhirnya kita istirahat dulu dan kembali ke hostel sekalian mandi dan ganti baju.

Asiatique

Wokeh.. bab terakhir untuk hari ini (FINALLY..!! gue juga capek nulisnya LOL). Untuk menutup malam ketiga ini plus supaya sejalan dengan tema kita “menyusuri sungai Chao Praya”, kita pilih Asiatique untuk mengakhiri perjalanan hari ini.

Ada apa sih di Asiatique? Mostly tempat makan dan belanja cemilan aja sih, tp ada juga Calypso, yakni Cabaret show yang dimeriahkan oleh kehadiran “tut” alias wanita pria. Buat kalian yang first timer ke Thailand dan belum berkesempatan mampir ke Pattaya, I suggest you to enjoy this cabaret show. Tapi klo udah pernah ke Pattaya sih, jangan deh, lebih bagus yang di Pattaya menurut gue hihihi.

Oiya, disini ada tempat yang jual makanan mursida lho gaes! Tempatnya itu ada di deket pintu masuk nya Calypso ini. Notable price sih Nestle Thai Tea, yang dimana klo kalian beli di tempat lain harganya sekitar 120 baht, tapi di toko ini harganya cuman 90 baht. Mursida euy!

img_4710
Asiatique dari kejauhan.
img_4711
Salah satu ornamen di Asiatique

Ookeh, ada yang kelupaan! How go get to Asiatique! Cara paling murah adalah dengan naik BTS dulu ke stasiun Saphan Taksin, lalu keluar lewat exit 2 dan langsung aja menuju dermaga khusus Asiatique. Lebih hits nya lagi nih, perahu yang ke Asiatique itu GRATIS pulang pergi lho!! Dan yang perlu diingat, jam pulang terakhir untuk perahu dengan jurusan Asiatique – Saphan Taksin itu jam 23:45. Dan biasanya mulai dari jam 10an malam itu antrian pulangnya udah mulai rame lho. Jadi perhitungkan baik baik waktunya ya.

Daaan dengan berakhirnya informasi tentang Asiatique, maka selesai juga deh cerbung perjalanan rombongan gue selama di Thailand. Eh sebenernya ada satu hari lagi sih, dimana para rombongan jalan jalan ke Chatuchak Weekend Market dan kelilingan mall di daerah Siam (Siam Complex – Siam Paragon, Siam Center, Siam Square, MBK dan sekitarnya). Namun kayanya gak perlu dijelasin deh karna cuman sekali naik BTS doang sih.

Soooo,, berikut gue jabarin biaya yang keluar di hari ketiga ini:

Screen Shot 2017-05-21 at 8.15.52 PM

Sekali lagi gue ingetin, klo budget di atas itu belum termasuk belanja belanja yaa.. Dan kalau kalian cemil cemil banyak ya bakalan lebih mahal lagi sih.. Jadi disesuaikan aja dengan budget kalian ya.

Buat yang ketinggalan hari hari sebelumnya, silahkan baca Day 1 disini, dan Day 2 disini ya! Dan kalau ada pertanyaan, silahkan tulis aja di kolom komentar, nanti sebisa mungkin akan saya balas yap!

Bonus: Video singkat tentang kondisi selama Songkran Festival 2017!

See you on the next trip! (Clue: F4)

Advertisements

2 thoughts on “Ultimate Cheap Guide To Explore Bangkok for Songkran Festival! Day 3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s